Nilai Dolar Semakin Meroket, Pengusaha Tempe di Solo Terancam Bangkrut

Home/Blog/Nilai Dolar Semakin Meroket, Pengusaha Tempe di Solo Terancam Bangkrut
  • Arista Meja Rias Minimalis 2 Laci

Melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) sangat berpengaruh terhadap sektor industri rumahan bergantung pada bahan baku impor, seperti industri tempe. Sejumlah perajin tempe di Kota Solo, terancam gulung tikar menyusul kenaikan harga kedelai impor di tingkat pengecer yang menembus angka Rp 7.200 per kilogram.

Tak mau merugi, para pengusaha bahkan harus mengurangi ukuran tempe guna menyiasati supaya bisa terus beroperasi. Terus melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap Dolar AS menembus angka Rp 14 ribu ternyata juga dirasakan oleh para pengrajin tempe rumahan. Seperti dialami oleh sejumlah pengrajin di kawasan Krajan, Kelurahan Mojosongo, Solo.

“Kami terpaksa harus mengurangi ukuran tempe agar tidak bangkrut. Ukuran kami kurangi, tapi harganya tetap, tidak kami naikkan. Harga kedelai naik, dari Rp 6.300 menjadi Rp 7.200 per kilogramnya,” ujar Heru, salah satu pengrajin tempe, di Krajan, Selasa (25/8).

Menurut Heru, kenaikan harga kedelai saat ini cukup dirasakan pengaruhnya oleh para pengrajin tempe. Karena lonjakan harga kedelai saat ini lebih tinggi dari biasanya. Para pengrajin, lanjut dia, hanya dapat bertahan dengan kondisi yang ada, sambil terus memantau pergerakan nilai tukar Dolar AS yang tidak menguntungkan.

“Harga kedelai sudah mulai merangkak naik secara bertahap, dari RP 6.300 hingga Rp 6.700 per kilogramnya. Dan kini melonjak menjadi Rp 7.200 per kilogramnya. Kami pasrah dan bertahan dengan kondisi seperti ini,” keluh Heru.

Dengan kondisi tersebut, para pengrajin tempe lainnya berharap pemerintah segera turun tangan menstabilkan harga kedelai. Tingginya harga kedelai cukup memberatkan, terlebih konsumsi tempe masyarakat Solo cukup tinggi.

Arista Meja Rias Minimalis 2 Laci